Amalan pada bulan Muharram..!!

Amalan pada 1 Muharram:

1) Doa melihat awal bulan (termasuk bulan-bulan lain):

اَللَّهُمَّ أَهِّلْهُ عَلَيْنَا بِاْلأَمْنِ وَاْلإِيمَانِ، وَالسَّلاَمَةِ وَاْلإِسْلاَمِ، وَالسَّكِينَةِ وَالْعَافِيَةِ، وَالرِّزْقِ الْحَسَنِ وَالتَّوْفِيقِ، كَمَا تُحِبُّ وَتَرْضَى، رَبُّنَا وَرَبُّكَ اللهُ.

“Ya Allah, perlihatkanlah ia kepada kami dengan keamanan, keimanan, keselamatan, keIslaman, ketenangan, keafiatan dan rezeki yang baik serta taufiq seperti apa yang Engkau suka dan redha. Tuhan kami dan Tuhanmu adalah Allah.” (Riwayat Ath-Thobrani dari Ibn Umar).

2) Doa:

اَللَّهُمَّ أَنتَ اْلأَبَدِيُّ الْقَدِيمُ، الْحَيُّ الْكَرِيمُ، الْحَنَّانُ الْمَنَّانُ، وَهَذِهِ سَنَةٌ جَدِيدَةٌ، نَسْأَلُكَ فِيهَا الْعِصْمَةَ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيمِ وَأَوْلِيَائِهِ، وَالْعَوْنَ عَلَى هَذِهِ النَّفْسِ اْلأَمَّارَةِ بِالسُّوءِ، وَاْلإِشْتِغَالِ بِمَا يُقَرِّبُنَا إِلَيْكَ، يَا ذَا الْجَلاَلِ وَاْلإِكْرَامِ.

“Ya Allah, Engkaulah Tuhan yang Kekal, yang Tiada Permulaan, yang Hidup, yang Berdiri dengan SendiriNya, yang Mulia, yang Lemah Lembut, yang Memberi. Dan inilah tahun baru. Kami memohon kepadaMu Ya Allah padanya pemeliharaan dari syaitan yang direjam dan kuncu-kuncunya, dan pertolongan atas nafsu yang mendorong kepada kejahatan, dan menyibukkan diri dengan apa yang boleh mendekatkan diri kami kepada Mu, wahai Allah, yang Mempunyai Keagungan dan Kemuliaan.”

3) Doa Sayyid Ahmad Zaini Dahlan, Mufti Syafi’e di Makkah pada abad ke-19. (Dibaca pada 1-10 Muharram, sebanyak 3x, setiap hari):

اَللَّهُمَّ إِنَّكَ قَدِيمٌ، وَهَذَا عَامٌ جَدِيدٌ قَدْ أَقْبَلَ وَسَنَةٌ جَدِيدَةٌ قَدْ أَقْبَلَتْ، نَسْأَلُكَ مِنْ خَيْرِهَا وَنَعُوذُ بِكَ مِن شَرِّهَا، وَنَسْتَكْفِيكَ فَوَاتَهَا وَشُغْلَهَا، فَارْزُقْنَا الْعِصْمَةَ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيمِ، اَللَّهُمَّ إِنَّكَ سَلَطْتَ عَلَيْنَا عَدُوًّا بَصِيرًا بِعُيُوبِنَا، وَمُطَّلِعًا عَلَى عَوْرَاتِنَا مِن بَيْنِ أَيْدِينَا وَمِنْ خَلْفِنَا، وَعَنْ أَيْمَانِنَا وَشَمَائِلِنَا، يَرَانَا هُوَ وَقَبِيلُهُ مِنْ حَيْثُ لاَ نَرَاهُمْ. اَللَّهُمَّ آيِسْهُ مِنَّا كَمَا آيَسْتَهُ مِن رَّحْمَتِكَ، وَقَنِّطْهُ مِنَّا كَمَا قََنَّطْتَهُ مِنْ عَفْوِكَ، وَبَاعِدْ بَيْنَنَا وَبَيْنَهُ كَمَا حُلْتَ بَيْنَهُ وَبَيْنَ مَغْفِرَتِكَ، إِنَّكَ قَادِرٌ عَلَى ذَلِكَ، وَأَنتَ الْفَعَّالُ لِمَا تُرِيدُ، وَصَلَّى اللهُ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمَ.

“Ya Allah, Engkaku Tuhan yang tiada permulaan, tahun baru ini telah datang. Kami memohon kepadaMu dari kebaikannya dan kami berlindung dariMu dari kejahatannya. Dan kami memohon penjagaan dariMu dari perginya dan kesibukannya, maka rezekikanlah kami dengan penjagaanMu dari syaitan yang direjam. Ya Allah, Engkau telah memberi kuasa kepada kami musuh kami yang dapat melihat keaiban kami, dan mengetahui cacat cela di hadapan dan di belakang kami, di kanan dan di kiri kami, dia dan kuncu-kuncunya melihat kami sedangkan kami tidak dapat melihat mereka. Ya Allah, jadikanlah ia berputus asa terhadap kami, seperti mana ia berputus asa dari rahmatMu, jadikanlah ia berputus asa terhadap kami, seperti mana ia berputus asa dari keampunanNya. Dan jauhkanlah ia dari kami seperti mana Engkau telah menghalangi antara ia dengan keampunanMu. Engkaulah yang berkuasa di atas perkara itu, Engkaulah Yang melakukan apa yang Engkau kehendaki. Semoga kesejahteraan dan keselamatan Allah kurniakan ke atas penghulu kita, Nabi Muhammad dan ke atas keluarga dan sahabat Baginda.”

4) Surah Al-Fatihah:

Malam 1 Muharram: 70x, 2 Muharram: 60x, 3 Muharram: 50x, 4 Muharram: 40x, 5 Muharram: 30x, 6 Muharram: 20x, 7 Muharram: 10x.

5) Ayat Al-Kursi, 360x (pesanan Syaikhuna, Syaikh Muhammad Nuruddin Marbu al-Banjari al-Makki).
Amalan pada 9 Muharram (Tasu’a’):

1) Puasa pada 9 Muharram (Tasu’a’)

Amalan pada 10 Muharram (‘Asyura’):

1) Puasa pada 10 Muharram (‘Asyura’): (Menghapuskan dosa setahun yang lalu)-maksud Hadith).

2) Bacaan (mengikut pesanan Asy-Syaikh Al-Ajhuri), (boleh dibaca 70x):

 
حَسْبُنَا اللهُ وَنِعْمَ الْوَكِيلِ، نِعْمَ الْمَوْلَى وَنِعْمَ النَّصِيرِ.

“Cukuplah kepada Allah kami berserah. Dialah sebaik-baik tempat berserah, sebaik-baik yang pemimpin dan sebaik-baik penolong.”
 
3) Bacaan:

سُبْحَانَ اللهِ مِلْءَ الْمِيزَانِ، وَمُنتَهَى الْعِلْمِ، وَمَبْلَغَ الرِّضَى، وَزِنَةَ الْعَرْشِ، لاَ مَلْجَأَ وَلاَ مَنجَأَ مِنَ اللهِ إِلاَّ إِلَيْهِ، سُبْحَانَ اللهِ عَدَدَ الشَّفْعِ وَالْوَتْرِ، وَعَدَدَ كَلِمَاتِ رَبِّنَا التَّامَّاتِ كُلِّهَا، نَسْأَلُكَ السَّلاَمَةَ بِرَحْمَتِكَ يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِينَ، وَلاَ حَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِاللهِ الْعَلِيِّ الْعَظِيمِ، وَهُوَ حَسْبِي وَنِعْمَ الْوَكِيلِ، نِعْمَ الْمَوْلَى وَنِعْمَ النَّصِيرِ، وَصَلَّى اللهُ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِينَ، وَالْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ. 

“Maha Suci Allah sepenuh timbangan, sehabis ilmu, sejauh ridhaNya, seberat Arasy, tidak ada tempat berlindung dan berlepas diri dari Allah, melainkan kepadaNya. Maha Suci Allah sebanyak bilangan yang genap dan yang ganjil, sebanyak bilangan kalimat Allah yang sempurna semuanya, kami memohon kepadaMu keselamatan dengan rahmat dariMu, wahai Tuhan yang Penyayang di antara yang menyayangi, dan tiada daya (dari berbuat kejahatan melainkan dengan perlindungan Allah) dan tiada kekuatan (untuk melakukan ketaatan melainkan dengan pertolongan Allah), melainkan dengan izin Allah, yang Maha Tinggi, lagi Maha Agung. Dialah cukup bagiku dan Dialah sebaik-baik Pemimpin dan sebaik-baik Penolong. Semoga kesejahteraan Allah kurniakan ke atas penghulu kita, Nabi Muhammad dan ke atas keluarga dan sahabat Baginda kesemuanya, dan segala pujian hanya layak bagi Allah, Tuhan sekelian alam.”

4) Doa:

اَللَّهُمَّ يَا مُفَرِّجَ كُلِّ كَرْبٍ، وَيَا مُخْرِجَ ذِي النُّونِ يَوْمَ عَاشُورَاءَ، وَيَا جَامِعَ شَمْلِ يَعْقُوبَ يَوْمَ عَاشُورَاءَ، وَيَا غَافِرَ ذَنبِ دَاوُدَ يَوْمَ عَاشُورَاءَ، وَيَا كَاشِفَ ضُرِّ أَيُّوبَ يَوْمَ عَاشُورَاءَ، وَيَا سَامِعَ دَعْوَةِ مُوسَى وَهَارُونَ يَوْمَ عَاشُورَاءَ، وَيَا خَالِقَ رُوحِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ صَلَّى الله عَلَيه وَسَلَّمَ حَبِيبِكَ وَمُصْطَفَاكَ يَوْمَ عَاشُورَاءَ، وَيَا رَحْمَنَ الدُّنْيَا وَاْلآخِرَةِ، لاَ إِلَهَ إِلاَّ أَنتَ، إِقْضِ حَاجَاتِنَا فِي الدُّنْيَا وَاْلآخِرَةِ، وَأَطِلْ أَعْمَارَنَا فِي طَاعَتِكَ وَمَحَبَّتِكَ وَرِضَاكَ، يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِينَ، وَأَحْيِنَا حَيَاةً طَيِّبَةً، وَتَوَفَّنَا عَلَى اْلإِسْلاَمِ وَاْلإِيمَانِ، يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِينَ، وَصَلَّى اللهُ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمَ، وَالْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ.

“Ya Allah, Yang melepaskan setiap kesulitan, wahai Yang mengeluarkan Zi an-Nun (Nabi Yunus dari perut ikan nun) pada hari ‘Asyura’, wahai Yang mengumpulkan keluarga Nabi Yaaqub pada hari ‘Asyura’, wahai Yang mengampunkan Nabi Daud pada hari ‘Asyura’, wahai Yang melepaskan kesulitan Nabi Ayub pada hari ‘Asyura’, wahai Yang mendengar doa Nabi Musa dan Nabi Harun pada hari ‘Asyura’, wahai Yang menjadikan roh penghulu kita, Nabi Muhammad, kekasih dan pilihanMu pada hari ‘Asyura’, wahai Tuhan dunia dan akhirat, Tiada Tuhan selain Engkau, tunaikanlah hajat-hajat kami di dunia dan akhirat, dan panjangkanlah umur kami dalam ketaatan kepadaMu, kasih sayangMu dan keredhaanMu, wahai Yang Pengasih di antara yang mengasihi. Dan hidupkanlah kami dengan kehidupan yang baik, dan matikanlah kami dalam agama Islam dan iman, wahai Yang Pengasih di antara yang mengasihi. Semoga kesejahteraan dan kesejahteraan Allah kurniakan ke atas penghulu kita, Nabi Muhammad dan ke atas keluarga dan sahabat Baginda, dan segala pujian hanya layak bagi Allah, Tuhan sekelian alam.” 

5) Doa Nabi Yunus (dibaca 41 kali, selama 40 hari tanpa putus, setelah solat Subuh sebelum berubah kedudukan Tahiyyat Akhir):

لاَ إِلَهَ إِلاَّ أَنتَ، سُبْحَانَكَ إِنِّي كُنتُ مِنَ الظَّالِمِينَ

“Tiada Tuhan melainkan Engkau Ya Allah, Maha Suci Engkau, sesungguhnya aku termasuk dalam kalangan orang-orang yang berbuat zalim.”

6) Berbuat baik kepada ayat yatim (diberi kebaikan sebanyak rambut di kepalanya).

7) Bersedekah kepada fakir miskin.

8) Meluaskan perbelanjaan rumah tangga: (“Sesiapa yang melapangkan perbelanjaan ke atas keluarganya pada hari ‘Asyura’, Allah akan meluaskan rezekinya pada tahun itu”-Riwayat Al-Baihaqi dari Abu Sa’id al-Khudri).

9) Bercelak-mata, dan amalan ubudiyyah yang lain.

Disediakan oleh:

Al-Faqir ilallahil Qadir, Muhadir bin Haji Joll, Surau Al-Ulum, Kota Damansara, 1 Muharram 1431H/ 18 Disember 2009M.
Sebarkan...!!

sumber : http://jomtalaqi.blogspot.com/

  

  Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha penyayang. Selawat dan salam ke atas junjungan besar Nabi Muhammad s.a.w  penghulu kepada sekelian Nabi.  Alhamdulillah dengan penuh syukur dan takzimnya setiap daripada kita perlu rafa’kan kepada Allah s.w.t kerana diberi kesempatan untuk merasakan kenikmatan Iman dan Islam sehingga hari ini dan saat ini. Sudah lama rasanya tidak menaip untuk mengisi ruangan blog yang diharapkan dapat memberi manfaat buat setiap sahabat pembaca. Terasa tari jari jemari agak sedikit pincang dek kerana sudah lama tidak menaip. Maaf dipinta buat para pembaca yang sering kali singgah tetapi  yang hanya menemukan blog yang sudah lama tidak diupdate. Begitulah fitrah manusia, membuat sesuatu perkara itu susah untuk istiqamah tetapi kalau dapat istiqamah pasti akan merasakan kelazatannya seperti apa yang telah Syaikhuna tercinta Al-Fadhil Ustaz Muhadir Bin Haji Joll nyatakan,

Ingatlah,beristiqomah AMAT2 SUSAH. Tetapi sesiapa yg memilikinya, akan merasa KELAZATAN. "

  Khair, dalam kita sedar atau  tidak sedar, hari ini kita sudah masuk  10 Muharam tahun 1432 Hijrah atau nama lain bagi hari ini ialah Hari ‘Asyura  yang berasal daripada perkataan arab “’asyarah” yang bermaksud sepuluh.  Menyingkap sejarah di sebalik tanggal 10 Muharam ini, ia punya sejarah khusus yang menjadikan ia hari yang istimewa. Kenapa ya agak-agaknya?  Berikut adalah sejarah-sejarah khusus yang berlaku pada tanggal 10 Muharam ini yang ana rujuk daripada sebuah laman sesawang.

Peristiwa-peristiwa yang berlaku pada 10 Muharam:-

1. Hari pertama Allah menciptakan alam.
2. Hari pertama Allah menurunkan rahmat.
3. Hari pertama Allah menurunkan hujan.
4. Hari Allah menjadikan ‘Arasy.
5. Allah menajdikan Loh Mahfuz.
6. Allah menajdikan malaikat Jibrail.
7. Allah menciptakan Nabi Adam.
8. Allah mengampunkan kesalahan Nabi Adam.
9, Nabi Idris diangkat ke langit.
10. Allah melabuhkan bahtera Nabi Nuh di Bukit Judi (ada sandarannya – hadis riwayat Imam Bukhari).
11. Nabi Ibrahim dilahirkan.
12. Nabi Ibrahim diselamatkan daripada api.
13. Nabi Yusuf dibebaskan daripada penjara.
14. Nabi Yaaqub pulih daripada buta.
15. Penyakit Nabi Ayyub disembuhkan.
16. Nabi Musa diselamatkan daripada Firaun di Laut Merah.
17. Kitab Taurat diturunkan kepada Nabi Musa.
18. Nabi Yunus dikeluarkan daripada ikan.
19. Allah ‘mengangkat’ Nabi Isa.
20. Saiyidina Hussin syahid di medan Karbala (disahkan oleh para sejarahwan)

  Sedikit pendetailan berkenaan peristiwa Nabi Ibrahim diselamatkan daripada api, kisah nabi Musa yang diselamatkan daripada Firaun di Laut Merah dan kisah Nabi Nuh yang ditentang kaumnya agar lebih jelas mengapa10 Muharam ini sangat istimewa.

 Menyorot sekitar peristiwa Nabi Nuh as yang dibantu Allah untuk menghapuskan umatnya yang ingkar. Umatnya yang ingkar, kufur dan syirik dihancurkan serta dibinasakan oleh Allah swt, dengan banjir taufan selama enam bulan lamanya. Setelah banjir surut, kemudian Nabi Nuh as dan pengikut-pengikutnya berjumlah kurang lebih 80 orang turun dari kapal dengan aman serta selamat tepat pada tanggal 10 Muharram. 

  Begitu juga Nabi Ibrahim as. keluar dengan selamat dari api unggun yang dinyalakan Raja Namrud untuk membakarnya, tepat pada tanggal 10 Muharram. Allah telah memerintahkan api unggun itu untuk menjadi dingin sehingga nabi Ibrahim tidak terluka sedikitpun. Allah berfirman

قُلْنَا يَا نَارُ كُونِى بَردًا وَسَلاَمًا عَلَى إِبْرَاهِيْمَ.

Kami telah berfirman,

“Wahai api jadilah dingin dan selamat atas Ibrahim.”
(QS: Al Anbiya 69).

 Nabi Musa dan ummatnya mendapat kemenangan dan keselamatan dari Allah swt. dengan hancurnya Fir’aun beserta bala tenteranya yang ditenggelamkan Allah di lautan tepat pada 10 Muharram. Kerana itu, setiap 10 Muharram Nabi Musa berpuasa dengan menrafa’kan syukur kepada Allah swt.

  Demikian kisah-kisah yang berlaku ini menjadi bukti jelas mengapa 10 Muharam sangat istimewa. Di samping itu, pada hari itu Allah menerima taubat umat-umat terdahulu dan juga umat-umat yang terkemudian berdasarkan suatu hadis,

جَاءَ رَجُلٌ إِلَى النَّبِى صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَسَأَلَ : أَيُّ شَهْرٍ تَأْمُرُنِى أَنْ تَصُومَ بَعْدَ رَمَضَانَ؟ قَالَ: إِنْ كُنْتَ صَائِمًا بَعْدَ رَمَضَان فَصُمْ المُحَرَّمَ, فَإِنَّهُ شَهْرُ اللهِ, فِيْهِ يَوْمٌ تَابَ فِيْهِ عَلَى قَومٍ وَيَتُوبُ عَلَى قَومٍ آخَرِيْنَ

“Seorang lelaki datang kepada Nabi Muhammad saw. dan bertanya: “pada bulan apakah Rasulullah memerintahkan saya berpuasa setelah Ramadan” Beliau Menjawab: “Apabila engkau (ingin) berpuasa setelah Ramadan, berpuasalah pada bulan Muharram, sesungguhnya bulan itu bulan Allah, didalamnya ada hari dimana Allah menerima taubat suatu kaum dan akan menerima taubat kaum-kaum yang lain (yaitu hari Asyura )”

  Justeru itu, kesempatan yang ada pada Hari ‘Asyura haruslah digunakan sebaik-baiknya untuk meningkatkan amal ibadah kepada Rabb seluruh makhluk di dunia. Salah satu ibadah yang dianjurkan oleh Rasulullah s.a.w ialah berpuasa pada hari tersebut. Berikut salah satu hadis Riwayat Muslim yang terkenal akak kesahihannya,

“Nabi s.a.w pernah ditanya tentang puasa ‘asyura, lalu Baginda menjawab: Ia menghapuskan dosa setahun yang lalu”
(Hadis Muslim)

   Semoga permusafiran kita yang sementara di bumi Allah ini memberikan kita ruang untuk menyemai ketaqwaan dan kasih sayang kita kepada Allah. Salam Permusafiran buat semua di dalam tahun 1432H.

Wallahu Ta’al ‘Alam

Sumber rujukan: http://pondokhabib.wordpress.com