Mampukah aku?


Mampukah aku menjadi seperti Siti Khadijah? Agung
Cintanya kepada Allah dan Rasulullah, hartanya diperjuangkan
Ke jalan fisabilillah, penawar hati kekasih Allah, susah dan senang rela bersama…

Dapatkanku didik jiwa seperti Sayidatina Aisyah? Isteri Rasulullah
Yang bijak, pendorong keksusahan dan penderitaan,
Tiada sukar untuk dilaksanakan...

Mengalir air mataku melihat pengorbanan Puteri solehah
Sayidatina Siti Fatima, akur dalam setiap perintah dan taat dengan abuyanya
Yang sentiasa berjuang, tiada memiliki harta dunia, layaklah dia sebagai
Wanita penghulu syurga..
Ketika aku marah, inginku intip serpihan sabar, dari catatan hidup Siti Sarah..

Tabah jiwaku, setabah umi Nabi Ismail, menggendong bayinya yang masih merah,
Mencari air penghilang dahaga, di tengah-tengah terik padang pasir merah,
Ditinggalkan suami akur tanpa bantah, pengharapannya hanya
Pada Allah, itulah wanita agung yang bernama Siti Hajar

Mampukah aku menjadi wanita solehah?
Mati dalam keunggulan iman, bersinar harum tersebar, bagai wanginya pusara Masyitah...

Mampukah aku menjadi wanita solehah yang sentiasa menjaga hatinya,
akhlaknya hanya buat si dia yang layak memiliki cintaku selepas cintaku kepadaMu dan RasulMU...

Mampukah aku?
Ya Rabbul Izzati andai aku jatuh cinta, jatuhkanlah ia pada si dia yang melabuhkan cintanya kepadamu
 dan RasulMu...

Ya Rabbana, andai aku dicintai, janganlah engkau campakkan rasa cintanya hanya kerana kecantikan
yang ada padaku,jawatan yang ada padaku atau segala kelebihan yang engkau kurniakan padaku kerana
aku takut ya Allah, cintanya padaku itu hanya kerana nafsunya semata...

Peliharah hatiku ya Allah daripada cinta yang penuh tipu daya semata.
Maka ya Allah, hanya padaMu tempatku mengadu dan hanya kepadaMu tempatku meminta...

Allahumma Ameen3x Ya Rabbal ‘Alamin~

::Wardah Ad-Deen::

ps: diedit daripada kata-kata yang dimuatkan di dalam sebuah gambar. Didedikasikan buat sahabat-sahabat yang bergelar wanita. Peliharalah diri kita dengan sebaik-baiknya~ Wallahu'alam


  Bismillahirrahmanirrahim…Alhamdulillahi Rabbil ‘Alamin Wassolatu Wassalamu ‘Ala Rasulillah. Segala puji-pujian buat Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang serta selawat dan salam ke atas cinta agungku, kekasih hatiku ya Rasulillah s.a.w.  Sudah lama tidak menukilkan kata-kata dan rasa yang terbuku di hati kecil ini. Di dalam fatrah Imtihan, tetapi otak kepenatan untuk mentransfer segala macam jenis terms daripada buku dan nota. Berehat sebentar sambil jari-jemari menari-nari dengan ligatnya. Otak mula mereka-reka ayat untuk mentafsirkan rasa yang terbuku di hati. Sudah lama tidak menulis, maka agak pincang sedikit gerak tarinya. Mahu sahaja jika berkesempatan untuk mencoretkan setiap ilmu yang diperoleh sepanjang di sini. Tetapi sayangnya, masa agak terhad untuk mengizinkan diri keluar seketika daripada kesibukan sebagai seorang mahasiswa, maka harus akur pada aturan Allah.

 Memandangkan buat masa ini berada di dalam fatrah Imtihan, ingin sekali ana berkongsi sedikit tips yang telah diberikan oleh Dr. Razak salah seorang pensyarah UNGS di universiti ana ketika majlis solat hajat di mahallah tempoh hari. Tips yang agak simple tetapi mengandungi beribu manfaat bagi mereka yang mahu mengamalkannya.  Berikut adalah tips yang telah diberikan oleh Dr. Razak:-

1)      Cintai ilmu atau sentiasa tanamkan perasaan cinta akan ilmu yang dipelajari
2)      Ambil berat terhadap nota-nota yang telah diberikan oleh pensyarah
3)      Jangan takut dan membenci exam kerana sesungguhnya hidup ini hakikatnya adalah sebuah ujian juga. Yakni ujian untuk melihat sejauh mana ketaqwaan kita kepada Rabb kita.
4)      B uat satu jadual belajar yang efektif
5)      Berada di dalam suasana atau environment yang sesuai
6)      Duduk dalam keadaan yang bersedia untuk belajar. Bukan berbaring atau meniarap.
7)      Buat nota sendiri ketika mengulangkaji sebagai guidline untuk kita.
8)      Jaga masa tidur dan makan
9)      Jaga adab ketika berada di dalam dewan peperiksaan
10)   Perkara yang paling utama adalah tawakal dan berharaplah kepada Allah.

 Haruslah, diingatkan buat diri sendiri dan sahabat-sahabat pembaca yang dihormati kerana Allah, sesuatu kejayaan itu tidak akan diperolehi tanpa usaha dan juga bantuan daripada Allah. Tidak cukup hanya berdoa tetapi tidak berusaha atau hanya berusaha tetapi langsung tidak mahu memohon kepada Allah. Di samping itu, sentiasa semak kembali niat sebenar kita menuntut ilmu itu sendiri. Kadang-kadang apabila diberi kejayaan langsung lupa untuk bersyukur pada Allah, maka timbullah rasa riak kononnya kejayaan yang diperolehi hanyalah berkat usaha diri sendiri sedangkan yang menentukan kejayaan atau kegagalan kita adalah Allah s.w.t. Semoga kita tidak tergolong dalam kalangan orang-orang yang apabila diberi nikmat, lupa untuk bersyukur kepada Allah. Wana’uzubillahuminzalik~

 Di kesempatan waktu yang agak terhad ini, ana ingin sekali memohon sejuta kemaafan kepada kalian andai ada kata-kata yang mengguriskan hati, tingkah laku yang tidak enak dipandang mata, tulisan-tulisan yang menyakitkan hati. Sungguh, ana ini hanyalah insan biasa yang tidak akan pernah terlepas daripada melakukan kesalahan. Mohon doa sahabat-sahabat agar diberi kesihatan yang baik dan hati yang istiqamah untuk menuntut ilmu serta hati yang cintakan ilmu sepanjang perjuangan ana di dalam imtihan ini dan jika sahabat-sahabat berkesempatan doakan ana di setiap doa kalian agar dikurniakan keberkatan masa untuk digunakan sebagai bekalan untuk menaburkan jasa buat Islam.InsyaAllah Buat sahabat-sahabat seperjuangan. Semoga Allah mempermudahkan urusan kalian dalam menghadapi  peperiksaan akhir semester ini dan diberi kesihatan yang baik. Semoga Allah sentiasa menjaga kita. Jaga diri, jaga amal, jaga akhlak dan jaga segala-galanya.

"Siapa Usaha Dia Dapat" 

Wallahu’alam