Allahumma Solli ‘Ala Sayyidina Muhammad Wa ‘Ala Ali Sayyidina Muhammad. Allahmdulillah wa syukurillah, kerana diberi kesempatan oleh Allah untuk bernafas di dalam keadaan Iman dan juga Islam sehingga saat ini. Dengan berkat kasih sayang Allah kita sudah 22 hari kita berpuasa di bulan mulia ini yakni Ramadhan. Adapun, tinggal beberapa hari lagi untuk kita berhari raya. Tetapi tunggu dahulu! Ada urusan yang masih belum selesai di dalam diari hamba Allah yang sedang menempuh bulan yang penuh keberkatan ini. Yakni, tanggungjawab untuk melestarikan misi kita untuk memburu Lailatul Qadr. Malam yang disembunyikan bila ia akan berlaku. 

Walaupun tarikh berlakunya Lailatul Qadr menjadi rahsia Allah, para ulama dan Ahli Sufi telah membuat kaedah dengan harapan berjumpa dengan malam berkat tersebut, mengikut pengalaman masing-masing.


Kaedah:


Di dalam kitab Hasyiah Fath al-Wahhab disebutkan bahawa: Jika awal Ramadhan jatuh pada hari Ahad atau Rabu, Lailatul Qadar diharapkan akan terjadi pada malam ke 29, jika hari Isnin, malam ke 21, jika hari Selasa atau Jumaat, malam ke 27, jika hari Khamis, malam ke 25 dan jika hari Sabtu, malam ke 23. Kaedah ini juga disebut di dalam Al-Barmawi dan Al-Qalyubi (2/26).


Di dalam kitab Al-Jauhar al-Mauhub dan Al-Bujairami ‘ala al-Khathib (2/410), disebutkan bahawa ahli-ahli Sufi termasuklah Syaikh Abu Bakar al-Maghribi, Imam Al-Ghazali dan lain membuat dhobith (kaedah) iaitu jika awal Ramadhan jatuh pada hari Jumaat, Lailatul Qadar diharapkan akan terjadi pada malam 29, jika hari Sabtu, malam ke 21, jika hari Ahad, malam ke 27, jika hari Isnin, malam ke 29, jika hari Selasa, malam ke 25, jika hari Rabu, malam ke 27 dan jika hari Khamis, malam ke 21 .


Walau bagaimanapun, kebanyakan ulama’ mentarjihkan (menguatkan) pendapat yang mengatakan Lailatul Qadar terjadi pada malam 27 Ramadhan berdasarkan keterangan hadith daripada Ubay bin Ka’ab dan peristiwa-peristiwa yang berlaku pada malam 27 itu .
Tanda-tanda:


1- Malamnya tenang (tidak bunyi bising/ hiruk pikuk), tidak panas dan tidak sejuk.
2- Cahaya matahari pada paginya kelihatan putih cerah, tidak banyak sinarannya .
3- Anjing tidak menyalak .

(Rujukan: Risalah Amalan 10 Malam terakhir)

Selain daripada itu, berikut adalah pesanan Syeikhuna Al-Fadhil Ustaz Muhadir Bin Haji Joll bersempena 10 malam terakhir Ramadhan ini:-

Berusahalah beramal bersungguh-sungguh pada malam ini (21 Ramadhan) dan siangnya, malam 27 dan siangnnya, juga malam 29 dan siangnya. Amalkan juga doa: 

1-ALLAAHUMMA INNAKA ‘AFUWWUN KARIM, TUHIBBUL ‘AFWA FA’ FUANNAA. 

2-ALLAHUMMARZUQNAA LAILATAL QADR, FII HAAZIHIS SANAH, WA FII KULLI SANAH, WA A’INNAA ‘ALAA QIYAMMIHAA.

3- ALLAAHUMMA INNAA NAS’ALUKA KHAIRA HAAZIHIL LAILAH, FATHAHAA WA NASHRAAHAA WA NUURAHA WA BAROKATAHA, YA A ARHAMAR ROOHIMIINA WA YAA AJWADAL AJWADIN.

Amalkan juga SUNNAH NABI SAW setiap hari : Selepas salam untuk solat Subuh dan maghrib 

(1)    tetap di dalam keadaan duduk tahiyyat akhir (sama ada tawarruk atau iftirasy jika sakit kaki), jangan rongkaikan kaki dan jangan berkata-kata sehingga selesai membaca 10 kali : اَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيكَ لَهُ، لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ يُحْيِيْ وَيُمِيتُ، وَهُوَ عَلىَ كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ (“Tiada Tuhan melainkan Allah Yang Maha Esa, tiada sekutu bagiNya, bagiNya segala kerajaan dan bagiNya segala pujian, Dialah yang menghidupkan dan mematikan, dan Dialah Yang Maha Berkuasa atas segala sesuatu.”)


Fadhilatnya: Hadith dari Abu Zar berkata: Sesungguhnya Rasulullah bersabda: “Barang siapa yang membaca selepas solat Subuh dalam keadaan kakinya masih seperti kedudukan duduk Tasyahhud Akhir, sebelum berkata-kata 10 kali, ditulis baginya 10 kebaikan, dihapuskan daripadanya 10 kejahatan (dosa), diangkatkan baginya 10 derjat (kedudukan), dan dia pada hari itu terjaga dari segala perkara yang dibenci, terbenteng dari syaitan, serta tidak ada suatu dosa yang dapat membinasakannya pada hari itu kecuali perbuatan syirik (menyekutukan) Allah.”


(2)    jangan berkata-kata sehingga selesai membaca 7 kali :

اَللَّهُمَّ أَجِرْنِي مِنَ النَّارِ (“Ya Allah, peliharalah aku dari api neraka”)


Fadhilatnya: Hadith dari Al-Harith bin Muslim dari ayahnya berkata: Nabi bersabda: Apabila kamu selesai menunaikan solat Subuh, maka bacalah sebelum kamu berkata-kata: اَللَّهُمَّ أَجِرْنِي مِنَ النَّارِ 7 kali, maka sekiranya kamu meninggal dunia pada hari itu, Allah menulis bagimu perlindungan dari api neraka. Dan apabila kamu selesai menunaikan solat Maghrib, maka bacalah sebelum kamu berkata-kata: اَللَّهُمَّ أَجِرْنِي مِنَ النَّارِ 7 kali, maka sekiranya kamu meninggal dunia pada malam itu, Allah menulis bagimu perlindungan dari api neraka.”


Walaubagaimanapun, adalah lebih baik sekiranya kita berusaha untuk istiqamah dalam beramal di dalam sepuluh malam terakhir kerana barangkali ia dapat melatih kita untuk sentiasa ikhlas dan istiqamah di daam beramal bukan sahaja hanya pada bulan Ramadhan tetapi juga pada bulan-bulan selainnya.
Wallahu'alam





0 comments: