"Lidah itu lebih tajam daripada mata pedang"
Lidah digunakan untuk berbicara dan bercakap. Lidah juga merupakan amanah Allah yang wajib dipelihara dan dijaga. Walaupun saiznya kecil namun, boleh membawa kesan besar kepada semua. Pepatah arab ada mengatakan; “Lidah adalah lebih tajam daripada mata pedang” .

Lidah yang tugasnya untuk menghancurkan makanan bukan sahaja menyebabkan kehancurannya sesebuah suasana bahkan boleh menyebabkan kesan yang lebih besar iaitu kehancuran masyarakat, agama dan begitu juga negara. Sebagai contoh; Seorang pemimpin yang tidak menjaga perkataan yang keluar dari lidahnya akan membawa kesan yang besar kepada mereka yang berada di bawah kepimpinannya.

Di dalam sebuah hadis Riwayat Muslim maksudnya:

“Ada seorang lelaki yang bertanya kepada Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam, “Siapakah orang muslim yang paling baik ?’Beliau menjawab, “Seseorang yang orang-orang muslim yang lain selamat dari gangguan lisan dan tangannya”.
[Hadis Riwayat Muslim]


Begitu juga disebutkan oleh Allah di dalam al-Quran, maksudnya :

“Dan apa-apa perkataan yang keluar dari lidah kamu maka, pasti akan dicatat oleh malaikat"

Disebutkan juga di dalam sebuah hadis riwayat Imam Bukhari, maksudnya :

“Dari Abu Hurairah r.a meriwayatkan bahawa Rasulullah SAW telah bersabda: Barangsiapa yang beriman kepada Allah SWT dan hari akhirat, maka hendaklah dia mengatakan kebaikan atau diam"


[HR Bukhari]

Tanggungjawab lidah yang sebenarnya adalah mengajar untuk kenal akan Allah dan mengeluarkan perkataan yang baik-baik tetapi bukan sebaliknya. Sesungguhnya, Allah tidak menyukai perkataan yang buruk keluar dari mulut hambaNya melainkan dia dizalimi. Apabila kita banyak berbicara, maka akan banyak salahnya, dan apabila banyak salahnya, maka, nerakalah tempatnya. Allah menjadikan lidah untuk kebaikan, berzikir dan mengamalkan amar ma’ruf dan nahi mungkar. 

Namun, terdapat segelintir daripada kita mudah untuk naik marah akan hal-hal yang kecil dan simple. Ketahuilah bahawa Sayyiduna Rasulullah Solallahu ‘alaihiwassalam pernah berpesan bahawa cukuplah marah itu apabila melibatkan hal yang berkaitan dengan Allah dan Rasul tetapi untuk selain daripada itu, maka bersabarlah. Dikisahkan betapa hebatnya Para Sahabat pada zaman Rasulullah yang bersungguh-sungguh menjaga lidah seperti kisahnya Sayyiduna Abu Bakar RA yang meletakkan batu lidahnya untuk menjaga lidahnya. Subhanallah..begitu hebatnya sahabat-sahabat dalam memelihara lidah mereka. 

Terdapat juga segelintir daripada kita yang gemar mengumpat. Ketahuilah bahawa mengumpat adalah salah satu daripada dosa-dosa besar. Firman Allah ada menyebutkan, maksudnya;

“Janganlah kamu mengumpat diantara satu sama lain. Adakah seorang diantara kamu yang suka memakan Daging saudaranya yang sudah Mati ? Maka tentulah kamu merasa Jijik kepadanya”

[Al-Hujuraat 12]

Oleh itu, adalah menjadi tanggungjawab setiap daripada kita untuk menjaga lidah kerana lidah adalah salah satu daripada amanah Allah dan lidah juga mempunyai pengaruh yang besar pada yang lainnya. Allah berfirman di dalam al-Quran, maksunya;

“ Dan orang-orang yang mendustakan ayat-ayat Allah dan sombong dengan Allah, maka, neraka buat mereka dan mereka akan kekal di dalamnya”

اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ عَبْدِكَ وَرَسُولِكَ النَّبِيِِّ الأُمِّيِّ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَسلِّمْ

Al-Faqirah Wal-Haqirah Ilallah Al-Ghani 

WAllahua'lam

[Khutbah Jumaat disampaikan oleh Imam Masjis SHAS UIAMK, Ustaz Zunaidin. 24 Zulhijjah 1433H. Masjid SHAS UIAMK]

  
 Orang zaman sekarang yang ingin membela Sayyiduna Rasulullah Solallahu ‘alaihiwassalam, tetapi tidak dengan ilmu. Ketahuilah bahawa penghinaan terhadap Sayyiduna Rasulullah ada suatu jenayah. Maka, melihat akan isu ini, terdapatnya kepelbagaian dalam merespon. Namun, cara merespon akan tuduhan dan penghinaan ke atas Rasulullah Solallahu ‘alaihiwassalam di seluruh dunia dilihat sedikit lari daripada apa yang diajarkan Rasulullah. Penilaian, reaksi yang perlu ada dan yang sepatutnya dilakukan adalah:-
Al-Habib Ali Zeinal Abidin El-Hamid

1         Sebagai pengikut Sayyiduna Rasulullah Solallahu ‘alaihiwassalam, apabila Baginda dituduh, dihina atau yang sewaktu dengannya maka wajiblah di dalam hatinya merasa terguris. Namun, yang tidak terguris dek penghinaan dan tuduhan terhadap Rasulullah Solallahu ‘alaihiwassalam, maka perlu muhasabah kembali akan kesempurnaan IMANnya.

Rasulullah Solallahu ‘alaihiwassalam bersabda :

“Tidak (sempurna) iman salah seorang kamu sehingga aku lebih dicintai dari orang tuanya, anaknya dan semua manusia lainnya”

Ketahuilah bahawa Rabbul ‘alamin adalah yang pertama akan membela Rasulullah Solallahu ‘alaihiwassalam. Telah banyak ayat-ayat Allah yang menunjukkan Allah membela Sayyiduna Rasulullah Solallahu ‘alaihiwassalam. Seperti asbab turunnya surah Al-Masad, sebagai pembelaan terhadap penghinaan Abu Lahab terhadap Rasulullah.
   Suatu hari Rasulullah s.a.w. telah mengumpulkan orang-orang Quraisy di sebuah bukit untuk menyampaikan ceramahnya. Dalam ceramahnya Baginda bertanya “Percayakah kamu sekiranya aku katakan ada musuh di sebalik bukit ini?”. Kami percaya “sahut golongan Quraisy”.  Lalu kata Baginda, “Aku ini adalah utusan untuk memberitahu kamu bahawa Allah adalah tuhan yang tunggal dan berhala-berhala yang kamu sembah itu bukanlah tuhan.
Abu Lahab bapa saudara Nabi yang turut berada dalam majlis itu marah dan mencaci Nabi dengan berkata..”Kamu mengumpul kami semata-mata untuk mengatakan apa yang kami sembah selama ini adalah salah. Katanya lagi, “Tabbat ya Muhammad” yang bermaksud “Binasalah kamu hai Muhammad”
Lalu turunlah ayat yang membalas laknat Abu Lahab:
“Binasalah kedua-dua tangan Abu Lahab dan binasalah dia bersama” [Al-Masad:1 ]
   Begitu juga apabila bangsa Arab berkata Rasulullah itu majnun yakni gila, Allah jualah yang menafikan tohmahan itu. Baginda juga dituduh sebagai bomoh, tukang sihir, mereka memaki Baginda dan Allah jualah yang membela dan menjawab segala tuduhan dan tohmahan itu.  Oleh itu, tanyakan kepada orang yang tidak terguris sedikitpun apabila Rasulullah Solallahu ‘alaihiwassalam dihina, sedang  Allah jua menjawab segala tohmahan terhadap Rasulullah, apatah lagi kita ini hanya sang hamba kepadanya.
“Orang yang menganggu kehormatan Allah dan Rasulullah, maka dia dilaknat oleh Allah”
   Selain itu turut diceritakan oleh Al-Habib tentang kisah sahabat yang mengguris hati Rasulullah. Allah jua yang menyedarkan mereka. Kisah ini berlaku semasa majlis perkahwinan Rasulullah dengan Sayyidatina Zainab Bin Jahsy.  Pada ketika itu majlis sudah berakhir  dan Rasulullah ingin memasuki rumah baginda, tetapi para sahabat masih lagi makan. Maka, melihat akan hal itu Rasulullah Solallahu’alaihiwassalam yang sangat mulia itu menunggu sahaja. Walaupun para Rasulullah tidak memberikan reaksi tentang hal itu, tetapi Sang Maha Mengetahui  tahu bahawa Rasulullah Solallahu’alaihiwassalam terguris. Natijah daripada peristiwa itu, Allah telah menurunkan ayat ini untuk menegur para sahabat :-
“ Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah kamu memasuki rumah-rumah Nabi jika kamu diizinkan untuk makan tanpa menunggu waktu masak (makanannya),  tetapi jika kamu dipanggil maka masuklah dan apabila kamu selesai makan, keluarlah kamu tanpa memperpanjangkan percakapan. Sesungguhnya yang demikian itu mengganggu Nabi sehingga dia, malu kepadamu (untuk menyuruh kamu keluar), dan Allah tidak (malu menerangkan)yang benar. Apabila kamu meminta sesuatu (keperluan) kepada mereka (isteri-isteri Nabi), mintalah daripada belakang tabir. (Cara) yang demikian lebih suci bagi hatimu dan hati mereka. Dan tidak boleh kamu menyakiti hati Rasulullah Solallahu ‘alaihiwassalam dan tidak boleh pula menikahi isteri-isteri Nabi selama-lamanya setelah (Nabi Wafat). Sungguh, yang demikian itu sangat besar (dosanya) di sisi Allah. Jika kamu menyatakan sesuatu atau menyembunyikannya , maka Allah Maha Mengetahui segala sesuatu”
[Al-Ahzab:53-54]
   Sesungguhnya, melalui ayat Allah menyatakan bahawa duduk lama di rumah Nabi, menyakitkan perasaan Nabi Solallahu ‘alaihiwassalam. Turut Allah tegaskan bahawa sama sekali tidak dibenarkan menyakiti perasaan Rasululullah Solallahu ‘alaihiwassalam hatta berkahwin dengan isterinya stelah kewafatannya. Begitu Allah membela insan mulia ini, mana mungkin kita sang hamba ini tidak wujud rasa terguris dengan sebarang penghinaan dan tohmahan terhadap Rasulullah?
2-      Setelah merasa terguris akan tohmahan dan penghinaan terhadap Sayyiduna Rasulullah Solallahu ‘alaihiwassalam, maka reaksi terhadap hal itu adalah seharusnya selaru dengan uslub atau cara Rasulullah Solallahu ‘alaihiwassalam apabila diri Baginda dihina. Diceritakan oleh AL-Habib tentang kisah di sebalik “Perjanjian Hudaibiyah”.
Suhaib Ibn Amnan menjadi utusan pihak Quraisy untuk pergi berjumpa dengan Rasulullah Solallahu ‘alaihiwassalam semasa peristiwa perjanjian Hudaibiyah. Maka, Rasulullah Solallahu ‘alaihiwassalam memerintahkan Sayyidina Ali KWJ menulis surat perjanjian itu dengan permulaannya dengan Basmallah. Tetapi Suhaib Bin Amnan berkata kepada Baginda mereka yakni bangsa Quraisy tidak mengenal Ar-Rahman dan Ar-Rahim. Lalu, Rasulullah Solallahu ‘alaihiwassalam memerintahkan Sayyidina Ali menghapuskan perkataan Ar-Rahman dan Ar-Rahim itu. Kemudian Rasulullah meminta Sayyidina Ali KWJ menulis perkataan daripada Rasulullah Solallahu ‘alaihiwassalam.  Suhaib lantas menyatakan kepada Rasulullah jika mereka yakni bangsa Arab mengetahui Baginda adalah Rasulullah, masakan mereka meminta agar dibuat perjanjian ini. Para sahabat yang melihat akan peristiwa itu merasa geram dengan sikap Suhaib itu. Setelah dua tahun perjanjian itu termeterai, telah ramai yang masuk Islam hikmah daripada sikapnya Sayyiduna Al-Habib Rasulullah Solallahu ‘alaihiwassalam. Diceritakan juga pada tahun ke sepuluh perjanjian itu termeterai, dan pada ketika itu Rasulullah memotong rambut dan sahabat-sahabat berebut untuk mendapatkan rambut baginda Solallahu ‘alaihiwassalam termasuklah Suhaib yang dahulunya memperkecilkan Allah dan Baginda. Kerana kebijaksaan Baginda berjaya menambat hatinya Suhaib.
   Namun, apabila melihatkan sikapnya masyarakat sekarang dalam merespon akan penghinaan atau penghinaan terhadap Sayyiduna Rasulullah langsung tidak mengikuti akhlaknya Rasulullah. Diceritakan tentang kisahnya  Sayyiduna Abu Bakar di dalam suatu majlis Rasulullah Solallahu ‘alaihiwassalam.
   Di dalam majlisnya Rasulullah, datang seorang lelaki ke dalam majlisnya Rasulullah dan memaki Sayyiduna Abu Bakar RA. Untuk kali pertama dan kedua beliau dimaki, Sayyiduna Abu Bakar RA hanya mendiamkan diri, namun setelah tiga kali beliau dimaki, beliau bangun lantas mengatakan “Aku mengatakan apa engkau katakan kepadaku” kepada lelaki tersebut. Beliau kemudiannya meminta maaf kepada Rasulullah kerana mengganggu majlisnya Rasulullah Solallahu ‘alaihiwassalam. Rasulullah berkata kepada Sayyiduna Abu Bakar bahawa ketika beliau dimaki dan diherdik beliau diam Baginda Solallahu ‘alaihiwassalam nampak banyak malaikat di sampingnya, namun apabila beliau bangun nak memaki semula kepada lelaki tersebut Baginda lihat syaitan menghampiri majlis itu.
   Rasulullah Solallahu ‘alaihiwassalam jubg pernah berkata bahawa. Beliau tidak diutuskan untuk mencaci maki dan juga membuat huru hara. Hakaza Sayyiduna Rasulullah Solallahu ‘alaihiwassalam. Sesungguhnya, orang yang menjadi asbab masyhurnya Sayyiduna Rasulullah Solallahu ‘alaihiwassalam adalah orang yang memaki kepada Rasulullah. Buktinya adalah ketika peristiwa haji.
   Pada musim haji, beberapa orang pengikut Abu Lahab dan yang lainnya ditugaskan untuk menyampaikan kebatilan kepada jemaah-jemaah haji. Mereka aan duduk di pintu Mekah dan mula menyebarkan kebatilan tentang Rasulullah. Disebabkan kebatilan yang disampaikan oleh mereka itu orang yang datang ingin melihat sendiri siapakah gerangan yang disebutkan oleh mereka. Namun, apabila melihat akan akhlak dan sikapnya Rasulullah yang jauh bezanya daripada apa yang disampaikan oleh mereka itu lantas menarik mereka untuk memeluk Islam. Subhanallah Tabarakallah…
   Oleh yang demikian, untuk merespon terhadap penghinaan dan tohmahan terhadap Rasulullah  Solallahu ‘alaihiwassalam kita perlulah melihat kepada sikap dan cara yang sepatutnya dilakukan. Sama ada Muslimin atau muslimat, lelaki atau wanita. Adalah menjadi tanggungjawab kita semua untuk melindungi kehormatan Rasulullah Solallahu ‘alaihiwassalam. Diceritakan tentang kisah seorang wanita ansar yang bernama Nasibah Binti Kaab yang sanggup memperjuangkan nyawanya untuk melindungi Rasulullah. Beliau memiliki keimanan yang mantap dan mengagumkan. Beliau turut serta di dalam peperangan uhud bersama-sama dengan Rasulullah.  Ketika peperangan berlangsung, beliau memegang pedang untuk melindungi Rasulullah. Beliau berkata kepada musuh agar hadapinya terlebih dahulu sebelum Rasulullah. Subahanallah Tabarakallah betapa kecintaan terhadap Sayyiduna Rasulullah menjadikan dirinya seorang yang berani. Allahu Allah…Baginda berkata bahawa Nasibah tangannya dipotong oleh seorang kafir ketika ingin melindungi Rasulullah.
   Kesimpulannya, sikap yang seharusnya ditonjolkan dalam merespon penghinaan dan tohmahan terhadap Rasulullah Solallahu ‘alaihiwassalam hendaklah berdasarkan ilmu yang datangnya daripada sikapnya Sayyiduna Al-Habib Rasulullah Solallahu ‘alaihiwassalam.
Nota kaki : Tausiyah Al-Habib Ali Zeinal Abidin El-Hamid, 25 Zulkaedah 1433H 
WAllahu'alam




“Tanda seseorang itu diberikan taufik dan hidayah oleh Allah adalah bilamana mempunyai istijabah yakni cepat respon pada seruan dan panggilan yang mana telah terjadi sejak zaman Sayyiduna Rasulullah Solallahu ‘alaihiwassalam”

Seperti mana yang disebutkan di dalam Al-Quran :

“Wahai Tuhan, kami telah mendengar seseorang menyeru kepada IMAN”

Habib Ali sedang mentahnik anak kepada Habib Syed Idrus
Seruan itu telah berlalu tetapi istijabah tetap berterusan. Seruan itu masih lagi disahut walaupun Rasulullah Solallahu ‘alaihiwassalam telah lama pergi meninggalkan kita, sebagai tanda taufik dan hidayahnya Allah sehingga kita berjumpa Allah kelak. Sesungguhnya, Allah tidak melihat pada pakaian seseorang atau pada segala apa yang seseorang itu punya, tetapi Allah melihat kepada isi hatinya.

“Allah tidak melihat pada rupa kamu, pada tubuh badan kamu tetapi Allah melihat pada isi hati kamu”

Disebutkan oleh Al-Habib tentang sebuah hadis tentang tiga jenis manusia mafhumnya:

“Rasulullah Solallahu ‘alaihiwassalam bertanya kepada para sahabat: Mahukah kamu aku ceritakan kepada kamu tentang tiga jenis manusia?

1-      Dia datang kepada Allah dan Allah datang kepadanya – seseorang yang datang memenuhi tempat kosong di hadapan di dalam sesebuah majlis ilmu kerana kecintaannya kepada Sayyiduna Al-Habib Rasulullah Solallahu ‘alaihiwassalam.

2-      Dia malu pada Allah dan Allah malu kepadanya – sesorang yang datang ke majlis ilmu dan memilih untuk di belakang. Berkata ulama’ :

“Allah malu kepadanya, maka Allah tidak akan menghukumnya”

3-      Dia berpaling daripada Allah dan Allah berpaling daripanya- manusia sebegini bahaya kerana dia berpaling daripada apa-apa ilmu yang disampaikan oleh Rasulullah Solallahu ‘alaihiwassalam dan apa yang ditinggalkan oleh Rasulullah Solallahu ‘alaihiwassalam. Mafhum sebuah hadis :

“Sesungguhnya para ulama itu adalah pewaris para Nabi. Dan para Nabi tidaklah mewariskan dinar mahupun dirham. Namun, mereka mewariskan ilmu. Maka, sesiapa yang mengambil ilmu tersebut, benar-benar dia telah mendapat bahagian yang sangat besar”

Madrasah Rasulullah Solallahu ‘alaihiwassalam telah melahirkan banyak pakar di dalam bidang mereka seperti :

1-      Sayyidina Muaz Ibn Jabar : Orang pertama yang pakar di dalam bidang syariah
2-      Sayyidina Abdullah Ibn Salam : Pakar di dalam bidang Qiraat
3-      Sayyidina Ibn Abbas : Pakar di dalam bidang Al-quran

Madrasah pimpinan Rasulullah Solallahu ‘alaihiwassalam bermula di Masjid, tempat mencari ilmu yang pertama. Maka, perhatikan keberadaan kita. Sesungguhnya, dengan ilmu tingginya darjat seseorang itu dengannya dan dengan ilmu juga tidak akan jatuhnya darjat seseorang bahkan sebaliknya.

“Ilmu itu didatangi, bukan ilmu yang mendatangi”
[Imam Malik]

Sayyiduna Rasulullah Solallahu ‘alaihiwassalam berpesan agar :

1-      Belajar dan mencari ilmu kerana dengan ilmu, Allah akan mengganjari ganjaran sebagai orang yang takut kepada Allah dan juga dikira sebagai ibadah kepada Allah.

2-      Bermuzakarah : ganjarannya seperti dia bertasbih kepada Allah

3-      Menyampaikan ilmu: dikira sebagai sedekah

“Barangsiapa yang tidak merendahkan diri untuk mencari ilmu dan melepaskan peluang untuk mencarinya, ucapkan takbir 4 kali kepadanya kerana dia sudah mati”

[Imam Syafie]

Ilmu dan takwa kepada Allah itu adalah nilai seorang remaja. Jika tidak kedua-duanya maka, tiadalah nilai akan seorang remaja itu kerana dengan ilmu akan mengangkat darjat seorang remaja itu. Sayyidina Ali KWJ berkata:

“Ilmu itu memelihara dan menjaga kita, tetapi harta pula, kita pula yang terpaksa menjaga dan memeliharanya”

[Sayyidina Ali KWJ]

Seorang sahabat bertanya kepada Imam Tusturi  tentang apakah dosa yang paling buruk terhadap Allah. Maka jawabnya dosa yang paling buruk terhadap Allah adalah orang yang menyembah Allah tetapi jahil. Kemudian, sahabat bertanya lagi, adakah yang lebih teruk daripada itu. Maka jawab Imam Tusturi ada yang lebih teruk iaitu orang yang jahil, tetapi dia  masih dalam keadaan jahil.

Disebutkan juga oleh Al-Habib tentang 4 jenis manusia iaitu :

1-      Seseorang yang tahu dirinya tahu, maka dia seorang ‘alim
2-      Seseorang  yang tahu tetapi dia tak tahu dirinya tahu, maka perlu ingatkannya
3-      Seseorang yang tahu bahawa dia tidak tahu, maka ajarkan dia
4-      Seseorang yang tak tahu, dirinya tidak tahu, maka jauhkan diri daripadanya

Puncanya, berbalik kepada ilmu. Maka, pulangkan segala-galanya kepada yang Maha Berilmu Allah SWT.


Nota Kaki : Tausiyah ini disampaikan oleh AL-Habib Ali Zeinal Abidin EL-Hamid ketika UMP berselawat pada 25 Zulkaedah 1433H.
WAllahu'alam

"Kunci syurga seorang isteri terletak pada keredhaan suaminya"
FATIMAH anakku, mahukah engkau menjadi seorang perempuan yang baik budi dan isteri yang dicintai suami?" tanya sang ayah yang tak lain adalah Nabi SAW. "Tentu saja, wahai ayahku"

"Tidak jauh dari rumah ini a
da seorang perempuan yang sangat baik budi pekertinya. Namanya Siti Muthi'ah. Temuilah dia, teladani budi pekertinya yang baik itu".

Gerangan amal apakah yang dilakukan Siti Muthi'ah sehingga Rasulpun memujinya sebagai perempuan teladan? Maka bergegaslah Fatimah menuju rumah Muthi'ah dengan mengajak serta Hasan, putra Fatimah yang masih kecil itu.

Begitu gembira Muthi'ah mengetahui tamunya adalah putri Nabi besar itu. "Sungguh, bahagia sekali aku menyambut kedatanganmu ini, Fatimah. Namun maafkanlah aku sahabatku, suamiku telah beramanat, aku tidak boleh menerima tamu lelaki dirumah ini."

"Ini Hasan putraku sendiri, ia kan masih anak-anak." kata Fatimah sambil tersenyum.

"Namun sekali lagi maafkanlah aku, aku tak ingin mengecewakan suamiku, Fatimah."

Fatimah mulai merasakan keutamaan Siti Muthi'ah. Ia semakin kagum dan berhasrat menyelami lebih dalam akhlak wanita ini. Lalu diantarlah Hasan pulang dan bergegaslah Fatimah kembali ke Muthi'ah.'


"Aku jadi berdebar-debar," sambut Siti Muthi'ah, gerangan apakah yang membuatmu begitu ingin kerumahku, wahai puteri Nabi?"

"Memang benarlah, Muthi'ah. Ada berita gembira buatmu dan ayahku sendirilah yang menyuruhku kesini. Ayahku mengatakan bahwa engkau adalah wanita berbudi sangat baik, karena itulah aku kesini untuk meneladanimu, Wahai Muthi'ah."

Muthi'ah gembira mendengar ucapan Fatimah, namun Muthi'ah masih ragu. "Engkau bercanda sahabatku? aku ini wanita biasa yang tidak punya keistimewaan apapun seperti yang engkau lihat sendiri."

"Aku tidak berbohong wahai Muthi'ah, karenanya ceritakan kepadaku agar aku bisa meneladaninya." Siti Muthi'ah terdiam, hening. Lalu tanpa sengaja Fatimah melihat sehelai kain kecil, air dan sebilah tongkat di ruangan kecil itu.

"Buat apa dengan air ,kain kecil dan tongkat ini Muthi'ah" Siti Muthi'ah tersenyam malu. Namun setelah didesak iapun bercerita. "Engkau tahu Fatimah, suamiku seorang pekerja keras memeras keringat dari hari ke hari. Aku sangat sayang dan hormat kepadanya. Begitu kulihat ia pulang kerja, cepat-cepat kusambut kedatangannya. ku bagi dia minum air yang aku sediakan ,Kubuka bajunya, kulap tubuhnya dengan kain kecil ini hingga kering keringatnya. Iapun berbaring ditempat tidur melepas lelah, lalu aku kipasi beliau hingga lelahnya hilang "

"Sungguh luar biasa pekertimu, Muthi'ah. Lalu untuk apa tongkat ini?"

tongkat ini digunakan untuk memukul ku jika suami ku tidak suka dengan layananku, supaya aku tidak mengulangi lagi kesalahan ku" Jawab Muthi'ah

"Seringkah engkau dipukul olehnya, wahai Muthi'ah?" tanya Fatimah berdebar-debar.

"Tidak pernah, Fatimah. Bukan tongkat yang diambilnya, justru akulah yang ditarik dan didekapnya penuh kemesraan. Itulah kebahagiaan kami sehari-hari".







"Jika demikian, sungguh luar biasa, wahai Muthi'ah. Sungguh luar biasa! Benarlah kata ayahku, engkau perempuan berbudi baik." kata Fatimah terkagum-kagum.





WAllahu'alam





Nota Kaki : Diambil daripada FB sahabat.


[Rampai Hikmah Kitab Al-Hikam]


Bagaimana hati dapat bersinar
sementara gambar dunia terlukis dalam cerminnya?

Atau, bagaimana hati bisa berangkat menuju Allah
kalau ia masih terbelenggu dengan syahwatnya?

Atau, bagaimana hati akan bersemangat
menghadap ke hadirat Allah
bila ia belum suci dari "janabah" kelalaiannya?

Atau, bagaimana hati mampu memahami
kedalaman misteri ghaib
padahal ia belum bertaubat dari kesalahannya?

Alam ini serba gelap.
Ia terang hanyalah karena
tampaknya Allah di dalamnya.
Siapa melihat alam namun
tidak menyaksikan Tuhan
di dalamnya, padanya, sebelumnya, sesudahnya,
maka ia benar-benar memerlukan cahaya,
dan "suria" makrifat terhalangi darinya
oleh "awan" benda-benda ciptaan.

Di antara bukti
yang memperlihatkan kepadamu adanya kekuasaan Allah
adalah bahawa Dia menghalangimu dari melihat-Nya
dengan tabir yang tiada wujudnya di sisi-Nya.

Bagaimana bisa dibayangkan kalau sesuatu dapat menghalangi-Nya,
sementara Dia-lah Yang Menampakkan segala sesuatu?

Bagaimana bisa dibayangkan kalau sesuatu sanggup menghalangi-Nya,
sementara Dia-lah Yang Tampak pada segala sesuatu?

Bagaimana bisa dibayangkan kalau sesuatu mampu menghalangi-Nya,
sementara Dia-lah Yang Tampak dalam segala sesuatu?

Bagaimana bisa dibayangkan kalau sesuatu kuasa menghalangi-Nya,
sementara Dia-lah Yang Tampak untuk segala sesuatu?


Bagaimana bisa dibayangkan kalau sesuatu dapat menghalangi-Nya,
sementara Dia-lah Yang Ada sebelum segala sesuatu?

Bagaimana bisa dibayangkan kalau sesuatu sanggup menghalangi-Nya,
bila Dia lebih jelas ketimbang segala sesuatu?

Bagaimana bisa dibayangkan kalau sesuatu mampu menghalangi-Nya,
sedangkan Dia Esa, yang tiada di sampingnya sesuatu pun?

Bagaimana bisa dibayangkan kalau sesuatu kuasa menghalangi-Nya,
padahal Dia lebih dekat kepadamu daripada segala sesuatu?


Bagaimana bisa dibayangkan kalau sesuatu dapat menghalangi-Nya,
sementara seandainya Dia tak ada, nescaya tak akan ada segala sesuatu?

Betapa ajaib, bagaimana kewujudan bisa tampak dalam ketiadaan?
Atau, bagaimana sesuatu yang baharu bisa bersanding dengan Yang Mahadahulu.


Sangatlah jahil, orang yang menginginkan
terjadinya sesuatu yang tidak dikehendaki Allah
pada suatu waktu.

Menunda beramal (soleh)
demi menantikan kesempatan yang lebih luang,
termasuk tanda kebodohan diri.



Jangan meminta kepada Allah supaya engkau dipindah
dari suatu keadaan (hal) ke keadaan yang lain.
Sekiranya Dia menghendaki yang demikian,
Dia tentu telah memindahkanmu
tanpa mengubah keadaanmu sebelumnya.


Bila semangat seorang salik ingin berhenti
pada sebahagian yang tersingkap baginya,
suara-suara hakikat memperingatkannya,
"Yang kamu cari masih di depan!"
Demikian halnya bila tampak
keindahan alam,
hakikat-hakikat memperingatkanmu,
"Kami hanyalah batu ujian,
maka janganlah engkau kafir."
(QS 2: 102)

Kamu meminta dari Allah bererti menuduh-Nya.
Kamu meminta kepada-Nya bererti engkau mengumpat-Nya.
Kamu meminta kepada selain-Nya bererti kamu
tak punya rasa malu kepada-Nya.
Dan kamu meminta dari selain-Nya bererti engkau jauh dari-Nya.


Tiada suatu nafas berhembus darimu, kecuali di situ
takdir Tuhan berlaku padamu

NO 13-22

[Syeikh Ibn 'Athoillah As-Sakandari]

Wallahu'alam

Kredit : Sahabat

Nota kaki :Kalam-kalam hikmah Syeikh Ibn 'Athaillah As-Sakandari selalu sahaja membuatkan hati jatuh cinta. Cinta pada keindahan susunan kalamnya, hikmah yang tersirat dalam kalam-kalamnya. Allahu Allah..hayatinya agar dapat menjadi penawar kepada penyakit hati. Membuang rasa bangga diri dan sombong. Membuang sifat ke"AKU"an kepada ke"HAMBA"an

"Si gelas-gelas kaca"

Dalam sebuah perjalanan. Ketika itu Rasulullah Saw bersama seorang budak yang biasa dipanggil dengan nama Anjasah. Suara Anjasah yang demikian besar membuat unta yang sedang dituntunnya menjingkrak-jingkrak. Setiap kali Anjasah berkata deng
an suara tinggi, maka unta itu bergerak tanpa kontrol karena terkejut. Hal itu membuat para wanita yang sedang berada diatas punggung unta hampir-hampir saja terjatuh.

Melihat yang demikian itu, saking perhatiannya kepada para wanita, Rasulullah Saw segera menegur Anjasah, kemudian memintanya untuk melirihkan suaranya. "Perlakukanlah gelas-gelas kaca itu dengan lemah lembut, hai Anjasah!!" kata beliau mengingatkan. Dan maksud dari gelas-gelas kaca itu adalah para wanita.

Ungkapan yang begitu indah. Mengagumkan. Sungguh bahasa yang beliau pilih untuk mengilustrasikan karakteristik kaum wanita adalah sangat tepat. Mereka memiliki kelembutan rasa. Selembut belaian angin sepoi-sepoi, bahkan lebih lembut lagi. Mereka mempunyai kehalusan jiwa, sehalus sutera China, bahkan lebih. Hal inilah yang mendorong Rasulullah Saw begitu nyaman menyebut kaum wanita dengan istilah ‘gelas-gelas kaca’.

Gelas-gelas kaca itu bening. Sebening embun, bahkan lebih bening. Gelas-gelas kaca itu bersih. Sebersih semburat surya di waktu dhuha, bahkan lebih bersih lagi. Selalu menyenangkan hati orang yang menatapnya. Karena memang naluriah manusia cenderung mencintai keindahan. Dan gelas-gelas kaca itu punya tabiat dasar bersih serta indah. Berarti ini sangat tepat.

Wanita memiliki kelembutan jiwa, kepekaan hati serta sensitivitas rasa. Namun tabiatnya yang indah suatu saat bisa saja ternoda manakala ia keluar ataupun 'dipaksa' keluar dari rel fitrahnya. Demikian halnya dengan gelas-gelas kaca itu, ia bisa saja pecah ketika terjatuh atau dijatuhkan. Ia juga bisa kotor karena debu-debu nakal yang menempel padanya. Oleh karena itulah Rasulullah Saw begitu hati-hati dalam menyebutnya, apalagi bermuamalah dengannya.

[Al-Habib Sholeh Ahmad Al-Aidrus]

Nota kaki : Kisah ini adalah kisah yang telah dinukilkan oleh Habibuna Al-Habib Sholeh Ahmad Al-Aidrus seorang Muhadith di Pesantren di Indonesia. Al-Faqirah sangat gemar bertandang ke website Al-Habib dek kerana ilmu dan keindahan kisah-kisah yang dinukilkan oleh seorang Wali Allah yang disembunyikan kewaliannya ini. Jemput meneguk ilmu ke website Al-Habib di link ini >>http://www.madinatulilmi.com

Wallahu'alam


"Bersedekah adalah Sunnah Nabi"
Ketika turunnya perintah berpuasa selama 3 hari, anaknya Sayyiduna Rasulullah Solallahu 'alaihiwassalam Sayyidatuna Fatimah bersama-sama suaminya Sayyidina Ali serta anak-anaknya Sayyiduna Hassan dan Hussain yang ketika itu tidak sihat tidak terkecuali daripada turut serta menyahut perintah ini. Maka, berpuasalah mereka sekeluarga. Pada hari pertama Sayyiduna Ali pergi berjumpa dengan seorang yahudi untuk meminta sesuatu untuk dijadikan santapan berbuka mereka sekeluarga kerana mereka tidak punya apa-apa untuk di makan.Allahu Allah ini adalah gambarankehidupan anak kepada Sayyiduna Rasulullah. Walaupun Sayyidatuna Fatimah berhak meminta agar tidak hidup sebegitu, namun tidaklah kekayaan dunia yang didambakan. Begitu Rasulullah mendidik anaknya Sayyidatuna Fatimah. Sedangkan kita? Allah Allah Allah..masih belum merasa cukup dengan apa yang kita?

Maka, Yahudi itu memberikanya 3 paket gandum.Lalu pulanglah Sayyiduna Ali ke rumahnya dan diberikan 3 paket gandum itu kepada Sayyidatuna Fatimah. Kemudian, Sayyidatuna Fatimah menggunakan satu paket gandum yang diberikan oleh Yahudi itu untuk dibuat roti sebagai juadah berbuka puasa mereka sekeluarga. Kemudian, datang seorang lelaki yang fakir kelaparan datang ke rumah mereka meminta agar diberikan makanan. Maka, diberinya roti yang hanya cukup-cukup untuk mereka sekeluarga makan ketika berbuka kepada lelaki fakir itu. Allahu Allah dengan keadaan keluarga mereka yang dhaif itu, masih mampu lagi mereka bersedekah. Mereka hanya berbuka dengan air dalam keadaan Sayyiduna Hassan dan Hussain yang tidak sihat. Subhanallah...

Keesokkan harinya, hari kedua mereka berpuasa, Sayyidatuna Fatimah menggunakan paket kedua yang diberikan oleh Yahudi itu untuk dibuat roti sebagai juadah mereka berbuka puasa. Ketika saat tibanya waktu berbuka, datang seorang anak kepada seorang mujahidin yang telah syahid di medan perang datang meminta makanan. Maka, diberi roti yang ada itu kepadanya. Berbukalah mereka hanya sekadarnya.

Ketika hari terakhir berpuasa iaitu masuk hari ketiga mereka berpuasa, seperti biasa, Sayyidatuna Fatimah memasakkan juadah berbuka puasa untuk mereka sekeluarga. Beliau menggunakan paket terakhir gandum yang tinggal untuk dibuat roti. Ketika menunggu saat berbuka puasa, datang seorang hamba tawanan Rasulullah Solallahu 'alaihiwassalam meminta agar diberikan makanan. Maka, diberinya roti yang ada itu kepada si hamba tersebut. Lalu, Sayyiduna Ali membawa keluarganya berjumpa Sayyiduna Rasulullah Solallahu 'alaihiwassalam kerana mereka sudah tidak punya apa-apa untuk dimakan ketika berbuka puasa.

Ketika peristiwa ini Jibril AS menyampaikan khabar gembira daripada Allah kepada mereka.

"Mereka juga memberi makan benda-benda makanan yang dihajati dan disukainya, kepada orang miskin dan anak yatim serta orang tawanan,Sambil berkata dengan lidah atau dengan hati): “Sesungguhnya kami memberi makan kepada kamu kerana Allah semata-mata; kami tidak berkehendakkan sebarang balasan dari kamu atau ucapan terima kasih" (Al-Insan: 8-9)

اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ عَبْدِكَ وَرَسُولِكَ النَّبِيِِّ الأُمِّيِّ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَسلِّمْ

Wallahu'alam

Nota Kaki : teringat stu hadis Nabi yang pernah disebutkan oleh Al-Habib Ali Zeinal Abidin El-Hamid ketika bercakap perihal bersedekah. "Murka Allah akan tertolak disebabkan sedekah



[Kuliah Jumaat, 9 Ramadhan 1433H. Masjid SHAS UIAM Kuantan]




"Murabbina Al-Fadhil Ustaz Muhadir Haji Joll"
Diceritakan tentang satu kisah Abdul Rahman Ra'i guru kepada Imam Malik. Bapanya yang bernama Farouk seringkali keluar. Dan pada suatu hari bapanya Farouk itu, hendak keluar ke satu tempat dalam tempoh yang amat lama. Maka, ditinggalkan 70 000 dinar kepada isterinya buat perbelanjaan Abdul Rahman Ra'i dan isterinya sepanjang ketiadaannya. Hari berganti hari, bulan berganti bulan, tahun berganti tahun. Abdul Rahman Ra'i pun meningkat dewasa dan menjagi seorang yang sangat tinggi ilmunya hasil didikan guru-gurunya. Maka, ibunya menggunakan sejumlah 70 000 dinar yang diberikan oelh suaminya itu untuk dihadiahkan kepada guru-guru Abdul Rahman Ra'i.

Ketika pulangnya Farouk ke rumah. Beliau bertanyakan tentang apa yang dibelanjakan menggunakan wang yang telah diberikan olehnya. Si isteri berasa serba salah untuk memberitahu tentang hal yang sebenarnya. Pada keesokkan harinya, ketika bersolat di Masjid Nabawi, dilihatnya anaknya Abdul Rahman Ra'i sedang mengajar di situ dan dihadiri lebih kurang 70 000 jemaah. Maka, senang hati seorang bapa melihatkan hal itu. Begitulah berkat berbuat ehsan terhadap guru.

"Lau la Murabbi Maa'raftu Rabbi"

اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ عَبْدِكَ وَرَسُولِكَ النَّبِيِِّ الأُمِّيِّ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَسلِّمْ

Wallahu'alam

Nota kaki : Kisah yang diceritakan Fadhilatus Syeikh Maulana Johari Bin Ali di Masjid Permatang Badak





Wanita solehah kebanggaan agama
Seorang wanita muda masuk ke masjid menemui Imam Hanbali pada zamannya lalu dia berkata, "Wahai Imam Hanbali, dengarkanlah kisahku ini semoga diriku dan dirimu mendapat keampunan Allah. Sesungguhnya saya ni seorang wanita yang miskin, saya tak punya apa-apa kecuali tiga orang anak yang masih kecil. Hidup saya sungguh melarat sehingga kami tak punya lampu untuk menerangi rumah. Bagi menyara kehidupan kami empat beranak, saya bekerja memintal benang pada waktu malam dan menjualnya di pasar pada siang hari."

"Di manakah suami kamu?" tanya Imam Hanbali. "Suami saya gugur syahid apabila bertempur dengan Khalifah Al-Mustakim yang kejam dan zalim. Sejak itu hidup kami melarat", jawab wanita itu.

Wanita itu menyambung, "Disebabkan rumah saya tak ada lampu, maka saya terpaksa menunggu sehingga bulan mengambang, maka barulah saya dapat memintal benang. Pada suatu malam, ada kafilah dagang dari Syam datang lalu singgah bermalam berhampiran dengan rumahku. Mereka membawa lampu yang banyak sehingga kawasan rumahku menjadi terang-benderang. Aku mengambil kesempatan untuk bekerja memintal benang di bawah cahaya lampu mereka. Persoalanku adalah apakah wang hasil jualan benang yang dipintal olehku daripada cahaya lampu milik kafilah itu halal untuk aku gunakan?"

Imam Hanbali merasa kagum mendengar cerita wanita itu lalu bertanya, "Siapakah kamu wahai wanita muda yang begitu mengambil berat akan hukum agama di saat umat Islam lalai dan kikir terhadap harta mereka?"

Wanita itu menjawab bahawa dia adalah adik perempuan kepada seorang Gabenor yang Imam Hanbali kenali iaitu Gabenor yang sangat beriman dan beramal soleh. Imam Hanbali menangis terkenang akan Gabenor yang sangat baik itu. Setelah tangisannya reda, maka Imam Hanbali berkata, "Sesungguhnya aku amat takut akan azab Allah, kerana itu berilah aku masa untuk menjawab pertanyaan kamu. Pulanglah ke rumah dan esok kamu datang lagi ke sini." Malam itu Imam Hanbali berdoa, bermunajat serta memohonj petunjuk dari Allah.

Esoknya wanita itu kembali ke masjid untuk mendapatkan jawapan yang dijanjikan. Lalu berkata Imam Hanbali, "Wahai wanita yang solehah, sesungguhnya kain penutup wajah yang kamu pakai itu adalah lebih baik daripada serban yang aku pakai. Sesungguhnya kamu seorang wanita yang berhati luhur, bertaqwa dan penuh rasa takut kepada Allah. Berkenaan pertanyaan kamu semalam, sekiranya kamu tidak mendapat izin daripada rombongan kafilah dagang itu, maka tidak halal bagimu menggunakan wang daripada hasil jualan itu."

Wanita itu berasa sangat susah hati selagi tidak mendapat keizinan daripada rombongan kafilah dagang. Wanita itu sanggup menemui mereka seorang demi seorang bagi mendapatkan keizinan. Berita tentang wanita itu sampai ke pengetahuan Khalifah Al-Mutawakkil (khalifah baru) dan baginda begitu kagum dengan wanita itu lalu memberinya wang sebanyak 10,000 dinar.

Wanita itu menemui Imam Hanbali sekali lagi lalu bertanya mengenai wang yang dihadiahkan khalifah itu apakah halal dia menggunakannya. "Khalifah juga pernah memberikan wang kepada aku sebanyak itu, tetapi aku sedekahkan kepada fakir miskin yang aku temui di jalan", jawab Imam Hanbali. Wanita itu pun memberikan wang tersebut kepada fakir miskin dan hanya mengambil sedikit sahaja dari wang itu untuk membeli lampu bagi menerangi rumahnya.

Semoga Allah kurniakan kita taufiq dan hidayah untuk menjaga muamalat kita


اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ عَبْدِكَ وَرَسُولِكَ النَّبِيِِّ الأُمِّيِّ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَسلِّمْ



Wallahu'alam


Nota Kaki : Kisah yang pernah diceritakan oleh Murabbina Al-Fadhil Ustaz Mustafa Kamal ketika talaqi Kitab syarah kepada Kitab "Pelita Penuntut" karangan Syeikh Az-Zarnuji