Di dalam sebuah kampung yang didiami oleh masyarakat yang mengamalkan kepercayaan “anamisme”, tinggal seorang pemuda yang bijak dan amat membencikan sebarang bentuk aktiviti yang tidak bertepatan dengan ajaran Islam. Pantang nampak kemungkaran, pasti ditegurnya. Tidak lama kemudian, berita tentang kegilaan masyarakat kampungnya yang menyembah pokok itu sampai ke pengetahuannya. Tidak senang duduk si pemuda dibuatnya apabila mendapat tahu kemungkaran yang berlaku di kampungnnya. Dengan tekad yang jitu, si pemuda mengambil keputusan untuk menebang pokok-pokok yang menjadi sembahan masyarakat di kampungnnya itu. Si pemuda mengatur strategi untuk menjayakan rancangannya.


Pada keesokan harinya, dengan hati yang membara si pemuda berjalan dengan penuh semangat menuju ke tempat pokok sembahan masyarakat kampungnya. Sepanjang perjalanan si pemuda cuba menyusun kembali strategi yang telah di susunnya pada malam sebelumnya. Tiba-tiba, perjalanan disekat oleh seorang lelaki tua yang cuba menghalangnnya daripada meneruskan hastratnya . Menurut si pemuda itu, lelaki tua yang cuba menghalangnnya itu hanyalah seorang manusia biasa sepertinya,walaupun pada hakikatnya lelaki itu adalah seekor syaitan yang bersumpah tidak akan jemu-jemu menggoda manusia.


Si syaitan berusaha sedaya mungkin untuk mematahkan hasrat hati si pemuda itu. Namun, semua usahanya itu menemui kegagalan dan sehinggalah pada percubaannya buat kali terakhir. Si syaitan mendapat satu akal. Dia cuba menggunakan taktik material sepertimana yang telah digunakannya sebelum-sebelum ini untuk mematahkan keikhlasan hati si pemuda kerana apabila keikhlasan hati seseorang manusia itu goyah maka mudahlah baginya untuk melaksanakan tugasnya. Si syaitan menawarkan wang kepada pemuda itu agar dia tidak menebang pokok yang menjadi sembahan seluruh masyarakat di kampungnya itu. Akhirnya, usaha si syaitan yang durjana itu membuahkan hasil. Maka, bersorak kegembiraanlah si syaitan yang tidak jemu-jemu menggoda makhluk Allah yang digelar manusia itu.


“Dijadikan terasa indah dalam pandangan manusia cinta terhadap apa yang diinginkan, berupa perempuan-perempuan, anak-anak, harta benda yang bertumpuk dalam bentuk emas dan perak, kuda pilihan, haiwan-haiwan ternakan dan sawah lading. Itulah kesenangan hidup di dunia, dan sisi Allalah tempat kembali”

(Ali Imran:14)


Namun, keesokan harinya si pemuda itu pergi semula untuk meneruskan hasratnya itu, tetapi dihalang oleh si syaitan durjana itu. Taktik yang sama digunakan untuk mematahkan hasrat si pemuda itu. Si syaitan cuba menyogoknya dengan wang yang banyak sebagai ganjaran sekiranya dia tidak menebang pokok-pokok tersebut. Perkara yang sama berlaku setiap kali si pemuda itu cuba untuk melaksanakan hasratnya. Sehinggalah pada suatu hari, si pemuda menyedari bahawa ada sesuatu yang tidak kena pada dirinya.


Dia kembali ke tempat pokok-pokok sembahan masyarakat di kampungnya di tanam dengan harapan usahanya pada kali ini bakal membuahkan hasil. Malangnnya, si syaitan datang kepada si pemuda itu dengan wajahnya yang sebenar . Si pemuda yang bijak itu terkejut melihat si lelaki tua itu bertukar wajah seraya bertanya kepada si syaitan tentang siapa sebenarnya dia dan mengapa usahanya tidak berhasil setiap kali cuba untuk menebang pokok sembahan itu. Maka, si syaitan memperkenalkan dirinya yang sebenar. Dialah salah satu makhluk Allah yang dilaknat Allah sehingga hari kiamat dan tidak akan pernah jemu untuk menggoda manusia. Berderau darah si pemuda apabila si syaitan memperkenalkan dirinya yang sebenar kepadanya. Bertalu-talu persoalan tentang mengapa usahanya itu seringkali gagal dan apa kesalahan dirinya. Gelak besar si syaitan apabila mendengar soalan daripada pemuda itu.


“Sesungguhnya ketidakikhlasanmu dalam untuk mengerjakan amalanmu yang menyebabkan kau gagal dan juga kerana nafsu amarahmu yang mendorongmu untuk bertindak menebang pokok-pokok itu. Wahai manusia bodoh, ingatlah jika engkau melakukan sesuatu kerana pangkat,harta dan nafsu amarahmu nescaya kejayaan akan berpihak kepadaku tetapi sekiranya engkau ikhlas dalam melakukan sesuatu perkara maka kejayaan adalah milikmu. Kau manusia bodoh yang seringkali tergoda hanya dengan wang,harta, pangkat dan perkara-perkara keduniaan”



Ibrah yang boleh diambil daripada kisah ini ialah:-

1) Keikhlasan itu amat sukar untuk diperolehi dan perlunya mujahadah untuk menjadi hamba Allah yang mukhlisin.

2) Wang,harta, pangkat dan wanita (penyakit-penyakit wahan) penyebab utama sesuatu misi sesuatu perkara untuk kepentingan Islam itu tidak akan berhasil.

3) Pupuklah ikhlas dalam diri kita sama ada daripada segi a’mal jama’ie kita atau a’mal fardiyah kita.

4) Allah menilai hambanya berdasarkan hatinya. Jika hatinya ikhlas maka pekerjaannya akan mendapat redha Allah tetapi jika sebaliknya maka kembalilah pada apa yang Allah ajarkan.

5) Dakwah itu perlunya dengan hati tetapi bukannya emosi. Tak perlu manzahirkan kemarahan atau kebencian terhadap sesuatu melalui cara-cara yang membuatkan dakwah itu menjadi fitnah kepada Islam.

6) Perlunya perancangan yang rapi untuk melakukan sesuatu perkara.

7) Pemerhatian yang serius terhadap aspek niat. Perlu ditekankan awal-awal sebelum gerak kerja berjalan dan sentiasa muhasabah diri.


Sabda Rasulullah s.a.w:

"sesungguhnya dalam diri manusia itu ada seketul daging.apabila daging itu baik,maka baiklah seluruh anggota.dan apabila daging itu rosak,maka rosaklah seluruh anggota.ketahuilah,itulah hati."

Wallahua’lam

0 comments: