Wahai Allah jadikanlah kami anak-anak yang soleh

Nabi Musa Alaihissalam diberi kurniaan oleh Allah dapat berbicara denganNya secara terus. Pada suatu hari Sayyiduna Musa AS bertanya kepada Allah tentang siapa yang akan berjiran dengannya di syurga kelak. Maka, Allah perintahkannya untuk pergi ke sebuah rumah yang mana di dalamnya tinggal seorang pemuda yang akan menjadi jirannya di syurga kelak.


Ketika sampainya Nabi Musa AS di rumah tersebut, maka baginda dipelawa masuk ke rumahnya. Beberapa ketika, sedang mereka berbual, pemuda tersebut meminta izin kepada Nabi Musa untuk uruskan sesuatu. Pemuda tersebut kemudian masuk ke dalam biliknya dan keluar semula dengan memikul seekor khinzir yang besar saiznya dan dimandikannya, kemudian selepas dimandikan beliau mengemaskan diri si khinzir tersebut. Kemudian, pemuda keluar untuk kali kedua dengan membawa seekor lagi khinzir dan melakukan hal yang sama. Nabi Musa AS kehairanan melihat apa yang dilakukannya.

Setelah itu, beliau kembali bertemu Nabi Musa AS. Nabi Musa AS, bertanya kepada pemuda tersebut bukankah beliau beragama Islam. Maka, jawab si pemuda tersebut, ya beliau seorang muslim. Kemudian Nabi Musa AS bertanya lagi kerana hairan jika beliau seorang muslim, bagaimana mungkin beliau sanggup memegang khinzir? Pemuda itu kemudian memberitahu Nabi Musa AS bahawa, dua ekor khinzir yang dimandikan dan disiapkan olehnya itu adalah kedua ibu bapanya. Katanya, walaupun siapapun mereka, tanggungjawabnya sebagai seorang anak adalah taat kepada kedua ibu bapanya.

Subhanallah Tabarakallah. Inilah penghuni syurga yang berjiran dengan Sayyiduna Musa Alaihissalam.

Sollu 'alan Nabiy!

Jom kita ambil ikhtibar =)

Cantik kan peringatan Allah..Subhanallah..Maha Suci Allah



 اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ عَبْدِكَ وَرَسُولِكَ النَّبِيِِّ الأُمِّيِّ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَسلِّمْ



Wallahu'alam

Nota kaki : Perkongsian oleh seorang Ustaz dari Jabatan Agama Islam Pahang ketika kuliah subuh di pagi Jumaat yang barakah, Masjid Sultan Haji Ahmad Shah, UIAM Kuantan

0 comments: